110705_824752_ibu_dan_bayi

Merokok Sewaktu Hamil Bisa Merusak Jantung Bayi

BAYI yang lahir dari perempuan berusia di atas 35 tahun yang merokok diduga memiliki risiko besar memiliki kerusakan jantung.

 

Studi yang dilakukan Seattle Children’s Hospital, memperkuat bukti yang menunjukkan bahaya merokok ketika hamil terhadap jantung bayi, juga meningkatkan risiko keguguran, bayi dengan berat badan rendah dan kelahiran prematur.

 

Peneliti menyebutkan merokok selama hamil menyumbang 1 hingga 2 persen semua jenis kerusakan jantung pada bayi.

 

Para peneliti menganalisa data rumah sakit dari 14.128 anak yang lahir dengan kerusakan jantung antara tahun 1989 dan 2011 dan membandingkannya dengan data drai 62.000 anak-anak yang lahir tanpa kerusakan jantung di tahun yang sama.

 

Mereka menemukan perbandingan jumlah anak-anak dengan kerusakan jantung yang ibunya merokok selama masa kehamilan dan jumlah anak yang tidak menderita kerusakan jantung yang ibunya bukan perokok.

 

Hasilnya menunjukkan bahwa bayi dari ibu perokok memiliki kerusakan jantung bawaan jika ibu mereka merokok selama masa kehamilan dan risikonya lebih besar bagi bayi dengan ibu perokok berat (merokok lebih dari 20 batang per hari).

 

“Merokok selama kehamilan merupakan masalah serius yang meningkatkan risiko terhadap bayi dan penelitian kami mendukung hipotesis yang menyebutkan merokok di masa kehamilan dapat meningkatkan risiko kerusakan jantung yang spesifik,” kata pemimpin studi, Dr. Patrick Sullivan, seperti dilansir Science Daily, Minggu (4/5).

 

Dr. Sullivan juga mengatakan belum mengetahui secara pasti bagaimana merokok dapat merusak jantung bayi selama masa kehamilan, tetapi hal ini diduga berkaitan dengan terbatasnya oksigen yang mengalir ke jantung.(fny/jpnn)

 

Sumber:
http://m.jpnn.com/news.php?id=232497

No Comment

Tinggalkan Balasan

*

*